Thursday, December 13, 2012

Tak Tentu Arah Hati Dan Perasaan Nie..


Sekarang menulis ikut mood..
Dah seminggu ni aku sangat sensitif ape kena gak ah..
Buat apa jer semua tak kena..banyak sangat memikir agaknya sampai file yang disusun cantik dalam otak ni semua jem dan berterabur.
Jadi mangsa amukkan aku en suami..kesian tambah pulak en suami minggu ni memang tak sehat batuk dan selsema yang tak henti-henti.
Aku pulak stress dengan kerja kat opis..balik rumah malas nak memasak, nak mengemas, nak lipat baju pendek kata semuanya malas. Waktu keadaan macam ni rasa nak pindah jer dari rumah mentua sebab rasa nak menjerit jer kuat-kuat, nak terlentang tergolek depan tv, nak terkangkang atas sofa dan buat apa saja dengan bebas!!!!

Perasaan aku jiwa, mental dah stabil dan kuat..
Tapi bila member satu opis tanya pasal anak..tak pasal-pasal aku nangis dan air mata keluar berjurai-jurai. What happend to me?? kan dah janji aku tak nak nangis lagi. Tetibe tak boleh tahan air mata ni dan termalu sendiri. Terus member cakap sorry tak ada niat apa-apa pun tak payahlah cerita. Sebenarnya aku tak kesah pun sapa-sapa tanya bila lagi nak bertiga..sebab aku jawab insyaAllah ada. Lagi satu aku seorang yang happy go lucky senang nak bergurau senda..walaupun gurauan tentang zuriat. Tak ada masalah langsung bagi aku dan aku boleh terima gurauan yang bodoh-bodoh tu dengan senang lenang.

Aku tersedar sendiri..yes aku perlukan rehat!!!! Hubungan dengan en suami minggu nie sangat renggang..tak ada masa nak bermesra dan bergurau senda. Tambah en suami tersangatlah sibuk dengan kerjanya. Rasanya aku dan en suami kena take a rest atau kena pergi cari budget holiday. Aku ok, aku tak perlukan simpati saper-saper, aku nak mereka semua tahu aku juga sangat2 bahagia pada perkara yang lain. Aku percaya kesabaran aku kalau tidak dibalas didunia, pasti tuhan akan balasnya ditempat yang kekal abadi.

p/s: mood kacau bilau sampai harimau vs gajah pun tak nak tengok =(




No comments:

“Wahai Tuhanku! Kurniakanlah kepadaku dari sisiMu zuriat keturunan yang baik,sesungguhnya Engkau sentiasa Mendengar (menerima) do’a permohonan” (Surah Ali-Imran Ayat 38)

''Wahai Tuhan Kami, jangan kau biarkan daku seorang diri dengan tidak meninggalkan zuriat dan kaulah jua sebaik-baik mewarisi. "
(Surah Al-Anbiya Ayat 89)

“Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami isteri-isteri kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami), dan jadikanlah kami insan bagi orang-orang yang bertakwa.” (Surah Al-Furqan Ayat 74)

"Ya Tuhanku, sungguh tulangku sudah lemah dan kepalaku dipenuhi uban, dan aku tidak pernah kecewa bagi berdoa kepadaMu, ya Tuhanku. Dan sungguh, aku khuatir pada keluarga sepeninggalanku dan isteriku seorang yang mandul. Maka anugerahilah aku seorang anak daripada sisi-Mu..."
(Surah Maryam ayat 4-5)