Thursday, November 22, 2012

Kenaikan yang mendadak



Berat badan aku naik dengan mendadaknya dari 43 kepada 50. Walaupun naik sehingga 7 kilo tapi perbezaan tidak berapa ketara mungkin kerana tubuh badan aku yang nampak agak kecil dan rendah. Yang pastinya seluar jeans menjadi semakin ketat dan tidak selesa.

Suami pun mengakuinya aku nampak semakin berisi..TENSION atau BAHAGIA menyebabkan kenaikan berat badan aku ni.. ada orang tension menyebabkan kuat makan dan berat badan naik tapi ada juga yang tension dan berat badan semakin melidi kerana kurang selera makan.Aku pulak ada masa tension ada masa bahagia tu yang kejap naik kejap turun.

Pada mulanya aku macam tak percaya sebab berat badan aku 50kg masa zaman aku belajar dipoliteknik dulu..lepas tu tension belajar terus turun dan kurus melidi. Dan baru sekarang naik semula pada berat yang asal..nak kata berat badan naik disebabkan kuat makan tak mungkin juga, sebab aku dari dulu sampai sekarang memang kuat makan. Atau mungkin dah macam2 vitamin dan ubat hormon yang aku telan..salahkan ubat pulak (^_^)

Yang pastinya aku dah kena mantain dengan berat sekarang..sebab ketinggian aku 154cm jadi sekiranya berat badan aku melebihi 56kg takut tak seimbang dengan ketinggian. Jadi suka atau tidak aku dengan kenaikan berat badan ni ?? Bagi aku cukuplah sedap dipandang dimata suami..tak perlulah risau dengan kenaikan berat badan ni. Kadang-kadang bila berisi kita nampak lagi comel tak gitu hehe... ayat sedapkan hati ke aper ni??







No comments:

“Wahai Tuhanku! Kurniakanlah kepadaku dari sisiMu zuriat keturunan yang baik,sesungguhnya Engkau sentiasa Mendengar (menerima) do’a permohonan” (Surah Ali-Imran Ayat 38)

''Wahai Tuhan Kami, jangan kau biarkan daku seorang diri dengan tidak meninggalkan zuriat dan kaulah jua sebaik-baik mewarisi. "
(Surah Al-Anbiya Ayat 89)

“Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami isteri-isteri kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami), dan jadikanlah kami insan bagi orang-orang yang bertakwa.” (Surah Al-Furqan Ayat 74)

"Ya Tuhanku, sungguh tulangku sudah lemah dan kepalaku dipenuhi uban, dan aku tidak pernah kecewa bagi berdoa kepadaMu, ya Tuhanku. Dan sungguh, aku khuatir pada keluarga sepeninggalanku dan isteriku seorang yang mandul. Maka anugerahilah aku seorang anak daripada sisi-Mu..."
(Surah Maryam ayat 4-5)