Sunday, July 22, 2012

Nafsu Ramadan


Alhamdullilah waktu pagi yang nyaman hujan turun dengan lebatnya membasahi muka bumi ini. Selamat menyambut kedatangan bulan Ramadan dan semoga sahabat-sahabat semua dipermudahkan untuk menjalani ibadah puasa dan semoga segala amalan dan ibadah kita diterima oleh Allah SWT.

Dalam kita menjalani ibadah berpuasa, menguji nafsu kita supaya berjimat cermat dalam berbelanja, terutamanya dalam membeli juadah untuk berbuka puasa. Kadangkala kita gagal untuk mengawal nafsu terutama apabila sampai  dibazar ramadan. 

Contohnya sudah niat dari rumah  untuk beli murtabak jer, tapi bila dah ternampak laksa penang terus nak beli dengan alasan tekak teringin nak makan, selalu berlaku pada aku nampak kuih badak berendam jalan kedepan sikit nampak kuih lopes terus beli lagi.

Sekiranya kita tinggal bersama keluarga yang besar atau ramai, berbincanglah atau memberitahu kepada ahli keluarga kita supaya tidak membeli makanan untuk berbuka puasa  pada hari itu. Berlaku juga pada aku, bila aku membeli juadah berbuka, suami serta ayah dan mak turut membeli juadah untuk berbuka kerana masing-masing mengikut nafsu sendiri. Maka penuhlah satu meja pada hari itu sehingga berlebihan dan berlakulah pembaziran.

Oleh itu, saya mengingat diri saya dan sahabat-sahabat semua supaya pada bulan ramadan inilah masa kita untuk berjimat cermat dalam berbelanja dan mengawal nafsu.  Janganlah sampai jadi seperti gambar kartun dibawah ini (^_^)

Picture from google

No comments:

“Wahai Tuhanku! Kurniakanlah kepadaku dari sisiMu zuriat keturunan yang baik,sesungguhnya Engkau sentiasa Mendengar (menerima) do’a permohonan” (Surah Ali-Imran Ayat 38)

''Wahai Tuhan Kami, jangan kau biarkan daku seorang diri dengan tidak meninggalkan zuriat dan kaulah jua sebaik-baik mewarisi. "
(Surah Al-Anbiya Ayat 89)

“Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami isteri-isteri kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami), dan jadikanlah kami insan bagi orang-orang yang bertakwa.” (Surah Al-Furqan Ayat 74)

"Ya Tuhanku, sungguh tulangku sudah lemah dan kepalaku dipenuhi uban, dan aku tidak pernah kecewa bagi berdoa kepadaMu, ya Tuhanku. Dan sungguh, aku khuatir pada keluarga sepeninggalanku dan isteriku seorang yang mandul. Maka anugerahilah aku seorang anak daripada sisi-Mu..."
(Surah Maryam ayat 4-5)