Tuesday, October 11, 2011

Kuat makan pun kena perli jugak ker?





Heran aku lain la kalau badan aku nie gemuk macam gajah..sian gajah pulak aku bagi contoh.. Suka hati akulahkan nak makan banyak mana. Dan suka ati aku jugaklah kalau aku nak makan tanpa henti. Tak mintak pun duit kau kan. So tak payah la sibuk-sibuk nak perli dan cakap banyak kali yang aku nie kuat makan. Dah nak puluh kali aku dengar.

Salah ker kalau nafsu makan aku tetibe membuak-buak. Sebenarnya aku pun perasan yang aku kuat makan sejak 2 minggu kebelakangan nie. Sampai jer kat office baru jam 8.00 pagi aku dah turun pergi cafe cari makan. Makan benda berat lak tu..

Lepas tu jam 11.00 pagi lapar lagi..makan benda-benda ringan pulak, Tak lama lepas tu jam 1.00 tengahari turun lagi cafe pergi tapau nasi. Petang pulak sebelum balik minum petang dengan kuih muih. Sampai rumah jam 6.30 petang terus cari nasi lagi kalau boleh tahan , tahan la sampai jam 8.00 malam baru makan. Sebelum tidur pulak mesti nak kunyah2 dapat roti ker buah ker jadilah. Kadang2 siap suruh en suami tapau kat luar.

Yang peliknya berat badan susah nak naik, kalau naik pun 1, 2 kilo jer. Memang patutlah kan ada orang perli memerli aku. Tak per aku anggap jer orang tu jelous sebab aku tak perlu nak tahan-tahan makan dan maintain je ngehngeh.

Tak kesah la apa orang nak cakap. Apa yang penting aku bahagia.. Suami pulak senyum dan suka jer tengok aku kuat makan. Tapi cuma kena ingat berhenti makan sebelum kekenyangan!!!

p/s : suami cakap bazir beli benda untuk makan tak per..jangan benda yang bukan2.

Tahniah ayahanda!!!



Abah tahniah!!!!!
Di usia hampir melalui senja jasamu dihargai dan dipandang jua..
Aku bangga menjadi anakmu..
Abah seorang yang berjiwa kental,
Jiwamu tertanam sifat-sifat cintakan negara,
Jasa dan baktimu pada negara amat tinggi,
Walaupun jasa dicurahkan pada kampung tercinta, tapi semangat juang abah buat aku bangga.

Baru aku sedar kenapa dirumah aku penuh dengan dengan frame gambar tergantung, bukan gambar keluarga tetapi gambar yang Dipertua Agong serta Isteri, Perdana Menteri, Yang Dipertua Negeri Melaka serta isteri dan Ketua Menteri Melaka. Aku tak rasa rumah korang ada ke tidak tergantung gambar pemimpin berserta frame yang cantik. Tapi kenyataannya rumah aku ada..(bila balik rumah mak abah nanti aku ambik gambar sebagai bukti dan upload kat sini)

Depan rumah aku pulak ada 4 bendera yang dipasang pada buluh dan diikat pada setiap tembok pagar..Bendera Malaysia,Bendera Melaka, Bendera UMNO biru dan Bendera Lambang Keris UMNO.
Dah memang sah-sah orang kampung, sedara mara tahu kami keluarga UMNO. 

Tak cukup itu jer sepanjang tembok pagar digantung bendera kecil 14 buah negeri..banyak wei bukan sikit..mula2 dulu mak aku bising rumah dah macam muzium aku pulak segan dengan kawan2 yang datang rumah perli aku sampai tak hengat!!! tapi aku dan keluarga jer yang memahami abah. Nasib baik belum sampai tahap kena nyanyi setiap pagi lagu negaraku hehe~~

Ahad - 8 & 9.10.2011 penganugerahan darjah, tauliah, bintang dan pingat kebesaran negeri melaka sempena ulangtahun TYT Gabenor Melaka Tun Khalil Yaakop Majlis istiadat. Abah dianugerahkan Pingat Jasa Kebaktian, tak besar tapi cukup bermakna untuk abah.


Ayahanda dan Bondaku Tercinta




Majlis Selesai YAB  Ketua Menteri dan TYT Gabenor Melaka Berangkat Pulang. Dari jauh jer la aku boleh snap. Ramai wooo wartawan kat situ.

 



Mewah kereta..tengok jerla bak kata en suami =)


Balik dari majlis terus pergi cari kedai ambik gambar untuk abah dan mak. Hari ahad banyak kedai yang tutup. Pusing2 ada rezeki abah kedai dah tutup tapi pintu tak tutup lagi. Kami pun terus jer masuk. Tokeh kata ok. Sebenarnya gambar dalam majlis memang dah ada. Saja buat satu lagi gambar besar saiz 11R untuk mak dan abah.

“Wahai Tuhanku! Kurniakanlah kepadaku dari sisiMu zuriat keturunan yang baik,sesungguhnya Engkau sentiasa Mendengar (menerima) do’a permohonan” (Surah Ali-Imran Ayat 38)

''Wahai Tuhan Kami, jangan kau biarkan daku seorang diri dengan tidak meninggalkan zuriat dan kaulah jua sebaik-baik mewarisi. "
(Surah Al-Anbiya Ayat 89)

“Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami isteri-isteri kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami), dan jadikanlah kami insan bagi orang-orang yang bertakwa.” (Surah Al-Furqan Ayat 74)

"Ya Tuhanku, sungguh tulangku sudah lemah dan kepalaku dipenuhi uban, dan aku tidak pernah kecewa bagi berdoa kepadaMu, ya Tuhanku. Dan sungguh, aku khuatir pada keluarga sepeninggalanku dan isteriku seorang yang mandul. Maka anugerahilah aku seorang anak daripada sisi-Mu..."
(Surah Maryam ayat 4-5)