Saturday, July 9, 2011

Tazkirah Pagi : Memaafkan Orang Lain

Selamat pagi semua..

Hari cuti yang tenang dan hujan renyai2, Alhamdullilah rahmat darimu..
Awal2 pagi dah bangun bukak tingkap rumah dulu..teringat pesan mak supaya rezeki masuk..lepas tu kemas rumah, buatkan sarapan untuk family dan terus bukak laptop..Kalo orang berniaga bukak kedai awal2 pagi murah rezeki..tapi aku awal pagi dah bukak laptop mudah-mudahan dapat info yang berguna.

Tak ada cerita apa-apa pun pagi2 nie.. saja tetiba mud berblogging datang..padahal malam tadi tak boleh tido tu sebab asyik layan info mistik je sampai kena marah dengan en suami..bukan apa sampai nak pergi toilet suruh en suami teman padahal toilet sebelah bilik tidor je hehehe. 

Pagi2 ni kita isi makanan rohani dengan tazkirah pagi:-


< Memaafkan Orang Lain >

Mulai saat ini mari kawan2 kita sama2 memaafkan orang lain yang berada disekeliling kita samada keluarga, kawan2 dan orang lain. Sebagai hambanya yang hina kita kadang2 tidak sedar kesalahan yang kita lakukan. Biarpun ada perasaan dendam, iri hati, hasad dengki atau sakit hati mari kita cuba sama2 buangkan segala perasan buruk yang ada. Mudah-mudahan kita dapat melakukan kebaikan dan mencegah melakukan kejahatan..amin~~

  

1 comment:

Cahaya hidup said...

saya juga memaafkan awak..eke2

walaupun "tut" dah buat jahat sangat buat la...kita maaf jer...bab kat orang putih what you give you get back....

“Wahai Tuhanku! Kurniakanlah kepadaku dari sisiMu zuriat keturunan yang baik,sesungguhnya Engkau sentiasa Mendengar (menerima) do’a permohonan” (Surah Ali-Imran Ayat 38)

''Wahai Tuhan Kami, jangan kau biarkan daku seorang diri dengan tidak meninggalkan zuriat dan kaulah jua sebaik-baik mewarisi. "
(Surah Al-Anbiya Ayat 89)

“Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami isteri-isteri kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami), dan jadikanlah kami insan bagi orang-orang yang bertakwa.” (Surah Al-Furqan Ayat 74)

"Ya Tuhanku, sungguh tulangku sudah lemah dan kepalaku dipenuhi uban, dan aku tidak pernah kecewa bagi berdoa kepadaMu, ya Tuhanku. Dan sungguh, aku khuatir pada keluarga sepeninggalanku dan isteriku seorang yang mandul. Maka anugerahilah aku seorang anak daripada sisi-Mu..."
(Surah Maryam ayat 4-5)